CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Thursday, August 24, 2017

Curi-Curi Hatinya! Bab 11 & BAB 12

BAB 11

DUA minggu aku hidup dalam kebosanan. Aku elak Adami, dan Adami langsung tak kisahkan aku elak dia. Dia tak tanya pun pasal aku. Dah sah-sah aku merajuk sorang diri sebab tak akan ada sesiapa yang peduli apa yang aku rasa saban hari. Aku sendiri dah rasa diri ini bodoh sebab merajuk pada orang yang tak sudi. Tak tahu sampai bila nak adakan perang dingin bodoh macam ni. Aku marah, aku terluka. Tapi aku juga sedar rasa marah ini tiada guna menetap di hati.

Adami kerap balik pukul 10 malam walaupun sepatutnya hujung minggu dia bercuti. Aku tahu dia balik tetapi aku tidak pernah keluar dari bilik. Dan aku tahu juga dia mana nak jumpa dengan muka aku ni. Dia benci kan?

Walhal waktu mula baru kahwin dulu aku dah janji nak tunggu dia kat depan pintu rumah setiap kali dia balik dari kerja. Alam perkahwinan bagiku seorang isteri akan menunggu suaminya pulang ke rumah dengan senyuman mesra. Tapi nak ke Adami hargai senyuman aku? Nak ke? Aku terpaksa pujuk diri sendiri untuk berlagak kuat dan berpegang teguh untuk hidup bersama Adami walau hakikatnya untuk hidup bersama seorang Adami Hafizi, aku perlu telan segala kepahitan yang dia hadiahkan. Jadi tak berhak ke untuk aku marah bila dia layan aku bagai seorang manusia yang tiada perasaan?

Kadang-kadang aku rasa nak lari dari realiti tapi rasa cinta itu kuat bertaut di hati. Adami pula tak akan dapat menghulurkan rasa cintanya kepadaku. Mungkinkah sebab dia dah ada orang lain di luar sana? Siapa tahu kan? Lagipun Adami sendiri mengaku dia dah ada girlfriend.

Aku tidak pasti sama ada aku mampu menambat hatinya atau tidak sekarang. Hati Adami Hafizi bagaikan keras untuk diriku. Betul kata Adeera, kalau orang yang kita sayang itu menyayangi orang lain, dia tidak akan nampak kasih sayang yang kita ada untuk dia. Aku sedar bukan salah Adami buta menilai cinta aku kalau dia sudah menyayangi orang lain tapi aku takkan berhenti mengharap kasihnya. Susah mana pun aku tetap akan hidup di sisi Adami Hafizi, itu aku janji.

Aku ambil keputusan untuk tunggu dia malam itu, berbincang dari mata ke mata, dari hati ke hati. Tak nak dia anggap aku macam tak ada kat rumah ni sedangkan aku selalu ada kat sini. Menunggu dia yang memulakan langkah mendekatiku kerana aku masih merajuk tapi nampaknya kerja aku ni sia-sia aje sebab dia tak pernah nak pandang aku. Apa-apa hal pun, aku mesti minta maaf pada dia sebab kalau tak sampai bila-bila pun kami akan kekal bermasam muka begini. Dia dengan hidupnya dan aku dengan hidupku sampai bila-bila. Mengenangkan kemungkinan yang bakal berlaku aku jadi nanar dalam diam. Tak dapat kubayangkan hidup aku akhirnya bila perang ini berlarutan sampai bila-bila sedangkan masih banyak impian yang ingin kubina bersama Adami Hafizi.

Aku tunggu dia sambil menonton televisyen  sampai pukul 11 malam dan akhirnya aku kecewa kerana penantianku hanya sia-sia. Aku masuk bilik walaupun mata tak dapat tidur. Tak sanggup nak tunggu dia sampai pagi sebab tiba-tiba aje aku jadi risau dia semakin menyampah bila aku bersungguh-sungguh tunggu dia balik rumah. Karang dia fikir aku ni cuba mengongkong hidup dia pulak. Dia kan tak suka aku...

Ya tuhan, andai dia tercipta untukku, lembutkan hati dia untuk terima diriku ini...


*Tukar tajuk ye.. Curi-Curi Cinta jadi Curi-Curi Hatinya!  


BAB 12

PETANG itu selepas aje solat Asar aku keluar dari bilik untuk memasak. Dia kulihat masih tidur di atas sofa panjang ruang tamu dengan televisyen terpasang. Aku ingat dia tak demam, hanya kepenatan kut... Padan muka, siapa suruh balik tengah malam setiap hari, sempat aku kutuk dia di dalam hati. Aku masak dan selepas itu seperti biasa aku akan ke halaman rumah untuk bersembang dengan Kak Lina. Kak Lina duduk di beranda rumah dengan sengihan. Mengenali dia buat aku rasa tak keseorangan, aku ada kawan, aku ada teman berbual.

“Kak Lina...” tegurku lembut. Kak Lina mendekati aku di tepi pagar.
“Encik Adam tak kerja ke, Risya?” Kak Lina menyoal sambil menarik bibir muncung ke kereta Adami. Aku geleng kepala.

“Dia tidur aje dari tadi. Demam kut. Orang pun tak tahu...” aku balas sambil angkat bahu. Kak Lina senyum sambil garu kepala..
“Jarang dia duduk kat rumah, kan?”
Aku angguk menjawab pertanyaan Kak Lina.

“Menjahit lagi petang ni?” aku cuba ubah topik. Kak Lina geleng kepala.
“Akak nak pergi ke pasar dengan mak long. Tak dapatlah kita teruskan misi.” Kak Lina tersengih.

“Lah... Ya ke?” Aku rasa sedikit kecewa. Baru je ingat nak buang masa dengan Kak Lina tapi dia pergi pasar pula.
“Esok kita sambunglah. Lagi pun kalau Encik Adam sakit Ica pula pergi menjahit, siapa yang nak jaga dia?” Ada nada usikan pada suara Kak Lina. Wajah aku merona merah.

“Ada-ada aje Kak Lina. Dia jagalah diri sendiri, takkan orang pula yang jagakan... Encik Adam tengah tidur tu. Orang pun dah habis masak. Tak ada kerja.” Aku memuncung bibir. Tidak senang hati sebenarnya mendengar usikan Kak Lina. Risau kalau-kalau  Kak Lina mampu menghidu perasaan aku terhadap Adami.

“Okey, akak nak siap dulu. Awak tu jaga diri. Jangan lepas ni awak pulak yang sakit.” Kak Lina lambai dan bagi aku flying kiss. Aku hanya dapat geleng kepala melihat keletah kebudak-budakan Kak Lina.
Langkah kuhayun masuk ke rumah dengan nyanyian kecil bersenandung di bibir.

“Lesbian.”
Aku terkejut melihat Adami berdiri tegak berpeluk tubuh bersandar di pintu rumah. Aku terkebil-kebil tengok muka dia yang tidak terurus dan serabai. Rambutnya ada yang berdiri, ada yang jatuh ke bawah. Dan yang paling aku tak boleh terima dia cap aku cap lesbian.

“Lesbian?”
Aku kerut kening terasa nak campak pasu ke muka Adami. Dia buat lawak dunia ke apa?
“Ye lah, betul, kan? Kalau tak, tak de hari-hari kau nak menempel kat rumah sebelah tu.” nada dia cakap tu betul-betul membuat aku rasa bengang.

Aku ketap bibir tahan geram.
“Abang jealous kan?” soalku menekan. Adami nampak terkesima dengan soalan aku. Wajahnya sedikit merah kutatap lama.

What? " Dia masih mempamerkan riak terkejut. "Buat apa nak jealous kalau kau ada perasaan sesama perempuan? Buat jijik je ada.”
Aku tahan nafas dan tahan sabar. Cakap dengan Adami saat ini seperti menyimbah minyak di hati yang tengah berbara api.

“Abang sedar tak apa yang abang cakap ni?”
Sabar Ica... Sabar... aku pujuk diri sendiri bila teringat Adami tu masih lagi tak berapa sihat. Entah-entah dia bercakap main lepas sebab emosi dia masih belum stabil lagi.

Aku masuk ke dalam rumah tanpa mempedulikan kata-katanya tetapi langkahku terhenti saat tangan Adami mencengkam kepalaku. Tak kuat tetapi mampu membuat langkahku tergam di situ.
“Ica, Ica tak cintakan abang, kan? Ica hanya mahu memiliki abang, kan? Abang dah tau sejak mula tapi abang diamkan aje. Ica nak miliki abang sebab Ica nak lari daripada mak Ica kan? Ica gunakan abang untuk kepentingan diri Ica sendiri.”

“Apa dia?” Aku toleh dan renung wajah dia tajam. Pura-pura tak mendengar kata-katanya walhal dada aku ni sudah bagai dihempas ombak kuat. Suara dia yang hampir-hampir tidak kedengaran tapi aku dapat dengar membuat jiwaku terasa remuk. Menggunakan dia itu apa maksudnya?

Never mind.” Adami jatuhkan tangannya dan berjalan semula menuju ke sofa.
“Abang tak adil nak persoalkan perasaan Ica pada abang. Kalau betul yang abang kata ini, lebih baik Ica larikan diri sekarang sebab Ica sudah memiliki abang sebab...”
Aku tak sengaja mengeluarkan perasaan yang tersimpan jauh dari lubuk hatiku.

“Sebab?” Dia ulang perkataan terakhir aku kerana aku terdiam sepi.
‘Sebab abang layan Ica buruk-buruk.’ Getus aku di dalam hati. Dia pandang aku macam hendak tahu tentang isi hati aku tapi aku tak boleh cakap kalau tak dia mesti lagi marah. Aku larikan pandangan kerana tidak mahu dia membaca apa yang bermain dalam fikiran aku.
“Sebab Ica dah memiliki abang habis sahaja akad nikah itu.”

“Alasan Ica aje kan? Ica memiliki abang, tetapi Ica tak puas selagi tidak memiliki hati abang. You know what? Aku tidak akan jatuh cinta pada orang yang obses dan jatuh gila kalau keinginannya tidak dipenuhi. Menakutkan! Macam kau.” Awal ayatnya dia luahkan penuh emosi namun di akhir ayatnya sinis menyentap urat nadi aku.

“Ica tak obses! Ica hanya sayangkan abang seperti mana yang abang nampak sebelum-sebelum ni. Ica ikhlas pada abang tapi kenapa abang tak habis-habis nak cari gaduh dengan Ica? Apa yang abang nak sebenarnya? Dan apa yang abang cuba nak Ica buat untuk puaskan hati abang!!” Hampir-hampir aku terjerit meluahkan rasa hati yang terpendam lama di setiap nafasku. Kali ini nada suaraku turut diiringi rasa sebal dan rasa benci. Bencikah aku padanya? Sudah terbitkah perasaan benci ku untuknya? Tak... Aku tak mungkin membenci lelaki yang paling aku sayang sehayat ini!
Then, prove it! Buktikan kau dapat hidup tanpa aku!” tempelak Adami sinis.

Bibir digigit kuat. Aku pejamkan mata rapat-rapat, berdoa supaya dikurniakan kesabaran dikala hati sudah menyala-nyala api kemarahan. Buktikan? Perlu ke bukti? Perkahwinan bukan satu permainan yang perlukan bukti dan ternyata aku telah memperjudikan hidupku di tangan lelaki ini, lelaki yang meminta segala bukti yang tak mungkin untuk aku buktikan selagi dia tidak membuka hatinya.

“Tunjukkan aku kau dapat hidup tanpa aku. Tunjukkan aku yang kau tak perlukan aku!” Adami cengkam kedua-dua lenganku sehingga aku terasa sakit.

“Kalau Ica tunjuk yang Ica tak perlukan abang dalam hidup tandanya Ica menipu. Ica tak mahu menipu abang...” suaraku tak bernada, wajahku tak beriak. Beku. Dia ketawa sinis. Gelak dia menyindir dalam diam.

“You really want me right? Hendak memiliki hati aku lebih susah daripada memiliki jasad aku, Ica. Kau tak akan bahagia...”

“Ica tak faham!” aku tekan lagi. Aku keraskan tubuh saat dia menolak tubuhku agak kuat menandakan dia sedang diulit rasa geram.

“Praktikallah cakap dengan orang bodoh, memang dia tak akan faham.” Terbakar rasa hati mendengar cemuhan dia.

“Ica tak bodoh,” balas aku tertahan-tahan. Tawa Adami membingit telinga. Aku tidak faham kenapa dia enggan menerima aku dan aku seratus kali tak faham kenapa dia buat aku macam ni! Aku tolak tubuh dia membalas tolakan dia yang tadi sehingga dia berundur beberapa langkah ke belakang.
“Oh, dah pandai nak melawan ya? Sekarang kau dah berlagak hebat?”

Aku terkelu mendengar sinikal kata-katanya.
“Dari dulu abang tahu Ica siapa... abang kenal Ica bagaimana... Abang faham apa yang ada kat hati Ica tapi kenapa abang buat Ica macam ni?”

Ica fikir abang masih kenal Ica bila Ica dah hancurkan hidup abang sejak akad nikah terlafaz antara kita.

Aku tak mampu menahan rasa sebak yang ada di dada. Pedih, sakit, terasa sangat tidak dihargai... “Kalau perpisahan yang abang nak, beri masa sedikit aje untuk Ica berada di sisi abang sebab lambat-laun kita akan berpisah juga. Ica janji pada abang...”

Entah kenapa ayat yang keluar dari bibir ini seperti membunuh jiwa aku sendiri. Ada air mata yang hendak mengalir namun aku gagal mengalirkan air mata.

“Jadi Ica memang dah rancang perpisahan sebelum ni?” soal Adami tersenyum sinis. Aku rasa cukup sedih saat ini. Dia mungkin merasakan kemenangan dipihaknya dan aku akhirnya kalah bermain dengan api yang kucipta.

Apakah ini pengakhir kisah kami? Tiadakah sedikitpun di hati Adami rasa simpati? Saban hari aku berdoa agar dibukakan hatinya tetapi akhirnya aku kalah dalam perjuangan.  Kolam air mata sudah mula bertakung, bila-bila boleh jatuh sendiri ke pipi.

“Baguslah, aku tunggu saat-saat itu, Ica. You promise me and I will mark your word..”

Aku berteleku menilik lantai marmar di bawah kaki. Ada marah, ada benci, ada sayang, ada sedih, semua bercampur jadi satu
Sehingga hampir tertidur pun aku tidak sudah-sudah mengutuk kebodohanku sendiri. 

0 Komen untuk Cik Rin: