CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Monday, August 18, 2014

It has been a while. Rindunya saya dengan rumah kecil ni... ^_^

Nak kasi tahu aje yang novel ke- 4 dah terbit di bawah naungan Intens Idea, berjudul DIA YANG KU JADIKAN SUAMI (judul asal bertepuk sebelah tangan)

Hero & Heroin

Naim Khair dan Naazneen Fatah

Sudi-sudikanlah memiliki naskah yang tak seberapa tu. Terima kasih kerana memberi sokongan, walaupun lama tak post cerita tapi blog masih dikunjungi.. ^_^
Yang tanya CURI-CURI CINTA bila nak publish, insyaALLAH tahun depan dengan tajuk lain



LANGGANAN ONLINE 'DIA YANG KU JADIKAN SUAMI' – Rinsya Chasiani

Penghantaran : PERCUMA
Edaran : Akhir OGOS/Awal SEPT' 14

BUTIRAN BUKU :
Penerbit : Intens Idea
Halaman : 752 ms
Harga Promosi : RM24 (SM) / RM27 (SS) sehingga 31 OGOS 2014
ISBN : 978-967-5289-31-6

BUTIRAN BANK :
Maybank
Akaun : INTENSMART
Akaun no : 551 285 054 385

NOTA INTENS IDEA :
Emel : intensmart@gmail.com
Faks : 07-351 6568
Sila dan tolong emel/faks bukti pembayaran bersama
i) Nama pembeli… ii) Alamat penerima… iii) No telefon… iv) Judul buku

SINOPSIS – DIA YANG KU JADIKAN SUAMI

NAAZNEEN – Gadis berdikari yang punya kisah silam pahit menjadikannya punya dua personaliti berbeza. Manis, cantik, seksi, anggun dan kejam! Bertemu Naim Khair, buat dirinya berubah… Berubah baik, walaupun sesekali rasa dengki dan sikap kejinya datang mengusik. Sekejap rindu, sekejap mahu lari… Akhirnya dia tekad menjadikan Naim Khair sebagai suaminya…

“Kau ni lupa ke buat-buat tak ingat? Siapa yang duduk kat hotel tu berbogel dengan aku, hah?”
“Habis you nak buat apa, bukannya jadi apa-apa pun.”
“Sekarang baru you nak cakap tak ada apa-apa yang berlaku, kenapa tak dari dulu aje?”
“Dahlah Naim, you tak perlulah nak over reacting. Benda dah jadi. Biar ajelah. You nak kahwin dengan I ni, you ada fikir tak masa depan kita nanti? Dahlah, you pun tak cintakan I, I pun tak cintakan you.”
“Kalau you cakap benda yang betul tempoh hari, pertunangan I dengan Hidayah takkan jadi macam ni, tahu tak? I nak kahwin dalam masa beberapa hari aje lagi tapi semuanya dah musnah macam ni baru you nak blah dari rumah ni pulak!” Naim merenung wajah wanita itu dengan perasaan yang membuak-buak.
“Fine! You nak I buat apa pula untuk tebus kesalahan bodoh I tu?” jerkah Naaz kuat.
“You sedar tak, you yang mulakan masalah sampai kita memang wajib kahwin.”

NAAZNEEN yang insaf… Dia terpaksa dan dipaksa pergi setelah segala rahsia jahat terhadap suaminya terbongkar satu per satu... Hilang rasa bahagia di hati, kabur saat-saat romantis bersama suaminya dan sunyi daripada suara serta bisikan mesra Naim Khair kepadanya lagi lalu bingkisan sayu dititipkan…

Maafkan I.
I tak tahu dari mana untuk memulakan bicara ini tetapi demi segunung harapan yang pernah ada di hati, I minta ampun andainya I membuat you rasa menyesal punyai isteri seperti Naazneen Fatah.
You tahu kisah hidup I tak indah. I pun tidak pernah indah, kalaulah you tahu betapa manisnya saat you memberi peluang untuk I merasa ‘hidup’...
Naim, cinta yang I tanam buat you bukanlah satu pembohongan. I ikhlas walau pada mulanya langkah I sumbang. Tapi sesungguhnya, Naim, I selalu tercari-cari arah untuk terus berdiri di sisi you.
You tahu tak, setiap kali I dengar ‘pergi aje, I tak nak tengok muka you lagi’ dari bibir you, setiap kali itulah I tidur bertemankan mimpi buruk, Naim. Setiap kali you lemparkan pandangan penuh kebencian, setiap kali itulah hati I meraung kuat. You dah bawa impak yang cukup besar buat diri I, Naim. Kalau you nak ajar I apa itu erti derita, I telah merasakannya. I sayang you seadanya tapi I tahu you benci dengan apa yang I rasa.

APAKAH ada ruang untuk Naazneen kembali ke sisi Naim Khair setelah dia juga menjadi punca ibu mentuanya patah kaki dan ayah Hidayah meninggal di dalam
kemalangan…