CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Monday, March 12, 2018

Venus Berbicara Ep 1 (PART 1)

BAB 1
DIAKAH?
Lelaki berkemeja jingga dengan tali leher berbunga kecil bercermin mata yang sedang tekun menulis sesuatu di atas kertas. Nampak nerd dan tenang.
Atau diakah?
Lelaki itu berkulit sawo matang. Usianya mungkin sudah menginjak separuh abad. Mustahil. Kay hampir menggeleng kepala.
Dia?
Di sebelah lelaki sebaya abahnya itu, orangnya agak muda berkulit cerah. Wajahnya agak sedap mata memandang. Hidung mancung, bibir berwarna ceri dan rambutnya lebat. Kening sudah tentu tebal. Mata sepetnya itu tak lepas merenung diri Kay tapi langsung tidak menggoyahkan keyakinan Kay. Sempat Kay mengagak usianya dalam lingkungan 20 hingga 30 an. Atau lelaki itu nampak lebih muda dari usia? Kay tak pasti. Tapi  tentu dia orang penting sehingga mampu menduduki kerusi itu sekarang.
Mata Kay mengawasi setiap tindak tanduk tiga lelaki di depannya. Hati Kay berkobar-kobar.
“Tiga kali Cik Kay Dhamina apply di sini dan menghadapi temu duga tapi tak putus asa.” Encik Shah memberi komen. Komen diawang-awangan entah lelaki itu sedang menyindir atau mengetawakan dirinya. Encik Shah itu adalah lelaki berkaca mata. Kulitnya sawo matang tetapi boleh dikategorikan sebagai sedap mata memandang.
Yang separuh abad itu, namanya Tuan Haji Rafael.
Seorang lagi, lelaki paling kacak dan Kay rasa dia orangnya… namanya Encik Ian. Ian Ghadafi tertera di atas meja.
“Dengan kelulusan you, you boleh cari kerja yang lebih baik. Ramai kompeni berlumba-lumba cari orang yang berpengalaman lagi-lagi you pernah kerja di luar negara.” Encik Ian memegang dagu merenung dalam-dalam wajah gadis di hadapannya.
“Saya tak boleh beri alasan yang kukuh, cuma saya berminat kerja dalam bidang ni,” jawab Kay yakin.
“Tapi you tak rasa skop bidang tugas terlalu berbeza? Arkitek macam you, kerja untuk interior designer?” Encik Ian menambah lagi.
Kay hela nafas dalam. Sungguh dia tak goyah. Cuma nampak gaya untuk meraih kepercayaan dari Ian Ghadafi adalah yang paling sukar antara ketiga-tiga penemu duga.
“Saya bukan minta perjawatan sebagai ketua interior designer. I apply assistant for interior designer.  Lulusan yang diperlukan pun setakat SPM sahaja kalau tak silap."
Ian Ghadafi mengangkat kening tanda sedikit terkejut dengan pernyataan berani dari bibir gadis di depannya itu. Langsung tidak kelihatan gementar.
Kay Dhamina. Getus Ian Ghadafi di dalam hati. Kreatif juga mak bapa dia bagi nama. Melalui nama ini dia boleh rasa aura Kay yang agak kuat, seiring dengan air muka yang dipaparkan oleh wanita itu. Mata Ian beralih ke arah status. Bujang lagi. Atau punya tunangan? Ian merenung ke arah jari-jari kosong Kay Dhamina.
“Hmmm, kelulusan minima memanglah SPM. Tapi kalau ada yang berkelulusan dalam bidang, itu lebih baik lagi. Ada basic. Di luar bilik ni banyak yang memohon kerja dan mereka ada basic dalam bidang. You boleh cari syarikat lebih besar kalau you nak kerja sebagai arkitek. I ada beberapa kenalan kalau you nak.”
“Ian..” Tuan Rafael mula bersuara.
Ian tersengih panjang, segan bila ditegur oleh Tuan Rafael di depan candidate.
“Sayang bakat dia, papa.”
“Tak payah masuk campur hal dia,” tegur Tuan Rafael pelan.
Kay nampak ciri-ciri pemimpin yang begitu tinggi dalam diri Tuan Rafael. Ya, tak mungkin lelaki itu yang mencari nahas dengan keluarganya. Tapi bagaimana kalau betul-betul dialah dalang sebenar?
Kay menelan air liur kasar.
Fokus Kay. Fokus!
Dia tidak boleh dikuasai emosi kerana masalahnya belum berakhir sehingga dia diiktiraf oleh ketiga-tiga lelaki itu untuk berkhidmat di syarikat kecil ini. Syarikat yang berada di rumah kedai tiga tingkat. Memang cantik dalamannya, elegan dan berkonsepkan barat. Tetapi tidak memadamkan status syarikat ini sebagai syarikat kecil dan mungkin masih tercorot dalam kalangan pesaingnya.

Tuesday, February 20, 2018

VENUS BERBICARA : PROLOG





Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat. – (Al-Faatihah 1:6-7)







“KAKAK, jangan pergi. Rose tak nak kakak pergi. Kakak duduk aje kat sini dengan Rose, dengan abah, mak dan adik.”
“Tak boleh la, kakak nak study, balik boleh dapat gaji besar…”
“Kakak, kalau kakak pergi siapa nak jaga Rose?”
Kay terduduk di sisi Rose Dhamia, merenung wajah comel itu lama.
“Rose nak ikut kakak?” tanya Kay lembut. Rose mengangguk kepala berkali-kali.
Mak dan abah dah lama menahan sebak melihat air mata Rose yang tak henti jatuh dari rumah sampailah ke lapangan terbang ini.
“Nanti siapa jaga Kal? Temankan Kal? Kakak pergi tak lama, kakak pergi belajar macam Rose juga. Rose kan dah besar, kena faham situasi kakak. Nanti bila tiba masanya, Rose juga kena buat keputusan dan pilihan untuk sambung belajar. Kakak pun tak nak berjauhan dari keluarga, tapi Rose… kakak anak sulung, harapan mak dan abah.”
Rose Dhamia, sudahlah… jangan menangis lagi. Kakak kalau boleh tak nak pergi tapi kakak berlagak kuat depan mak dan abah supaya dia orang tak sedih. Kalau Rose terus-terusan macam ni, kakak mungkin akan tukar fikiran. Kay menggumam di dalam hati. Jantungnya bagai direntap-rentap ketika ini. Dia langsung tidak berani mengangkat muka memandang Puan Aisya dan Encik Rizhan bimbang air matanya tak mampu untuk ditahan.
“Janji kakak balik…”
“Hey.. Mestilah kakak balik.”
Rose mendepakan tangannya dan Kay cepat-cepat memeluk gadis kecil itu. Selamat tinggal Rose, jangan lupa jadi anak yang taat kepada mak dan abah.. Bila kakak tak ada, Rose kena jadi anak sulung dalam keluarga. Rose kena jadi penyejuk hati mak dan abah, gembirakan mereka.
Masuk ke balai berlepas antarabangsa, Kay kehilangan bicara. Air matanya jatuh bercucuran seperti pedihnya hati dia saat ini. Benarlah, cita-cita itu perlukan seribu satu pengorbanan.
Kay mengesat air mata berkali-kali tidak peduli beberapa mata yang berminat merenungnya. Dia harus menelan segala kepahitan!



TUJUH tahun…
Apa khabar mak dan abah? Kay menolak kaca mata gelapnya dari atas hidung. Dia mengangkat kening sedikit cuba menghilangkan rasa kantuk yang masih menerjah. Empat jam rupanya dia sudah tertidur pulas.
“Milo ice,” pinta Kay senyum ke arah pramugara yang berdiri di sisinya.
Setelah mendapatkan ais milo dari pramugara itu, Kay mengambil headphone dan menekan skrin kaca untuk menyambung movie yang ditontonnya tadi.
1 jam lagi sampailah. Dia berbisik di dalam hati.
“Minat cerita aksi ya?”
Kay menoleh ke sisi. Sepanjang 5 jam ini lelaki di sebelahnya tidak membuka mulut sama sekali. Bercakap dengannya, kah?
“Ni?” tanya Kay menunjuk ke arah skrin kecil di hadapannya. Lelaki muda itu mengangguk. Sepertinya tadi, lelaki itu juga mengenakan kaca mata hitam. Fikir Kay lelaki itu sedang dibuai mimpi.
Lelaki itu mengangguk kecil.
“Oh, kadang-kadang tengoklah. Tapi tak minat sangat tengok movie.”
Kay menunggu kata-kata seterusnya dari lelaki itu tapi hampa.
Malas mahu ambil kisah, dia kembali menonton babak yang tertayang di depan mata.
Kay berdeham kecil.
Ah, tak sabar rasanya untuk kembali bersama keluarga setelah bertahun-tahun terpisah. Ingatan di Perth terasa baru beberapa hari lepas terjadi. Tahun pertama dan kedua dia pulang berhari raya menggunakan wang yang abah dan mak kirim. Tetapi selepas itu dia gagal periksa. Gagal kali kedua dan hampir dibuang dari universiti.
Kay hampir berputus asa.
Tapi terkenang janji lamanya dengan Rose Dhamia, Kal Dhamien dan abah serta mak, Kay bertarung dengan diri sendiri. Bukan sedikit air mata yang menemaninya sepanjang malam, berhari-hari dia menangis tanpa teman!
Selepas itu empat tahun dia tidak pulang ke Malaysia. Empat tahun yang dia abdikan seluruh tenaga dan usaha untuk berjaya. Ada kelapangan cuti semestar Kay lakukan kerja-kerja sampingan untuk mengumpul wang. Dia tidak mahu bergantuk sepenuhnya dengan Puan Aisya dan Encik Azmi. Orang lain bersuka ria, tapi Kay enggan ikut serta. Dia serik dan takut. Takut dirinya gagal lagi dan menerima tekanan yang lebih besar.
Empat tahun itu akhirnya dia berjaya menggenggam segulung ijazah. Pengorbanan yang terbayar dengan tidak sia-sia.
Setahun kemudian Kay masih berada di Perth melebarkan sayap di tempat kerja yang mengambilnya selepas dia menamatkan musim praktikal dengan cemerlang.
Dan satu hari, Zilla teman serumah Kay pulang ke bilik sewa dengan linangan air mata.
“Kay, mak aku meninggal.”
Dia berkongsi kesedihan dengan Zilla. Kay rasa dadanya dihentak. Masa akan sentiasa berjalan dan kematian itu bila-bila masa akan berlaku. Zilla, pasti perit tak sempat berbakti pada orang tua menjaga makan minum serta kesihatan mereka.
Kay tidak mahu menyesal. Kerana itu Kay berhenti kerja dan kembali ke bumi Malaysia walaupun hatinya belum puas untuk membeli sebuah kejayaan. Kejayaan boleh dicari, tapi mak dan abah tak kan ada pengganti.