CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, November 5, 2014

Yang Ada, Cuma Dia ~ Bab 2


BAB 2 *Part 1* 
CUAK juga tatkala terpandang wajah kelat Ryana ketika aku baru memasuki pintu rumah. Hendak bertanya risau perasaannya pula yang terganggu. Kiranya aku tidak pernah melihat dia berubah mood begini kerana kebiasaannya Ryana selalu ceria dan bersikap positif terhadap apa juga yang berlaku. Sebaik sahaja aku meletakkan beg tanganku di atas sofa serta mengambil tempat duduk di sisinya, aku kembali memandang ke arahnya semula. 
"Kenapa dengan kau?" Aku menyoal berhati-hati. Kedengaran keluhan kecil dari bibirnya sebelum dia bertindak memeluk bantal erat ke dada. 
"Naasha kau tak rindu family?"
"Kenapa kau tiba-tiba ungkit benda ni?" tanyaku setelah lama terdiam mendengar pertanyaan Ryana yang serba sedikit menyentuh perasaanku. 
"Berapa hari lagi nak raya, aku kalau boleh nak jumpa dengan Auntie Aisyah, Naaz dan family kita yang lain. Sebab kau, aku masih lagi tak inform keluarga aku yang kita ni dah sampai ke Malaysia." 
Aku termangu mendengar luahan Ryana. Benar aku tidak membenarkan Ryana memberitahu keluarganya yang kami telah pulang ke Malaysia selama berbulan lamanya. Aku faham kalau dia merindui keluarganya apatah lagi kerana dia satu-satunya anak tunggal keluarga. Tetapi jika aku membenarkan Ryana menghubungi keluarganya, aku perlu bersiap sedia untuk menghadapi segala kemungkinan. Dan aku takut kemungkinan untuk menghadapi Naazneen dan mama. Tentu mereka marahkan aku atau lebih teruk sudah tertanam kebencian di dalam diri terhadapku. 
"Naasha, kalau kau jumpa dia orang nanti aku janji aku back up kau. Serius ni." Ryana menghadapiku dan menarik tanganku, beria-ia memujuk diriku untuk bersetuju dengan cadangannya. "Lagipun sampai bila kau terus macam ni? Kau kena beranikan diri untuk mengaku salah kau. Untuk bertanggungjawab atas segala yang telah kau lakukan."
Aku menundukkan kepala. Terasa jiwaku tergenggam hangat. Sakit. Benar sakit sehingga aku ingin berlari jauh. Walaupun 10 ribu kali aku mendengar pujukan Ryana sebelum ini tetapi hentakannya kali ini amat berbeza kerana aku berada hanya setapak jauhnya untuk menemui insan-insan yang pernah cuba aku lupakan. 
"Apa kata hari raya ni kita jumpa dia orang? Jom. Kau mesti nak lawat kubur arwah papa kau, kan? Sedekahkan dia Yassin, doakan ketenangan dia kat sana.. Marilah Naasha. Aku yakin mama dan adik kau tak salahkan kau, dia orang mesti seronok kau dah balik. Kau tak teringin ke Sha?"
Sedaya upaya aku ukir senyuman di hujung bibir. Benar, sampai bila aku terus dihantui dengan ketakutan tiada berpenghujung yang aku cipta sendiri? 11 tahun bukan satu masa yang singkat. 11 tahun aku bazirkan melepaskan tanggungjawab dan cinta hatiku di sini. 11 tahun aku berada di dalam kesedihan yang berpanjangan. Sebab aku Naasha yang pengecut. Naasha yang penakut. Naasha yang tidak mampu menerima realiti.
"Naasha?" Ryana menepuk bahuku lembut untuk mendapatkan jawapan dari diriku. 
Fikiranku kembali sedar mendengar seruan Ryana. Pandanganku berbalam-balam dengan jiwa yang berkocak kencang. 
"Nanti, hari raya aku ikut kau..." 
"Allah! Betul ke ni? Alhamdulillah! Alhamdulillah..."
Wajah ceria Ryana kupandang sepi. Seronoknya dia tidak mampu untuk kukongsi buat masa ini. Kaki kubawa melangkah menuju ke ruang sepi bilikku. Mengandaikan beberapa hari lagi aku akan menghadapi kemarahan mama dan Naazneen Fatah. Apa khabar adik kecilku itu? 
TERASA langkahku agak sumbang berhadapan dengan beberapa sanak saudara ketika aku duduk di pusara arwah papa menghadiahkan bacaan Surah Yassin buat kali yang pertama. Hairan mungkin. Kebanyakannya masih lagi mengenali diriku. Termasuklah Pak Cik Naufal yang dulu pernah mengaturkan rancangan agar mama dimasukkan ke hospital sakit jiwa dan Naazneen di hantar ke rumah anak yatim. Kedut di wajahnya kian nampak dan kulihat aura liciknya sudah tiada. Bertemu empat mata denganku, dia kulihat teragak-agak buat sebentar. Sudah sedarkah dia kesilapannya dahulu?
"Naasha?" Namaku meniti di hujung bibirnya. Aku memejam mata rapat, cuba mengusir rasa benci yang bercambah di dalam diri. Semasa kami susah lelaki itu begitu tega membuang kami anak-beranak sedangkan ketika itu kami benar-benar memerlukan sokongan keluarga terdekat. Tapi apa bezanya aku dengan Pak Cik Naufal? Sekurang-kurangnya dia tidak melarikan diri seperti aku.    
"Bila pulang ke sini?" 
"Dah lama.."
"Kenapa tak beritahu kami?"
Aku memandang wajah Pak Cik Naufal lama. "Tak penting pun," jawabku pelan. Sedaya upaya mempamerkan rasa hormatku padanya walaupun jauh di sudut hati ingin sekali aku menjauhi lelaki tua ini. Lelaki itu bukan biasa-biasa, dia yang telah memisahkan kami adik beradik dengan mama ketika arwah papa baru sahaja pergi. Dasar kejam!
"Pakcik minta maaf atas apa yang pakcik dah buat pada keluarga Naasha, pakcik tahu Naasha masih marah. Pakcik tahu kerana pakcik Naasha pergi." 
Aku menundukkan wajah. Hati sedikit meruntun kerana lelaki itu sedar kesilapannya kini. Kenapa baru sekarang Pak Cik Naufal sedar, kenapa bukan dari dulu lagi? Kejinya dia mampu memamah seluruh jiwaku. Malah sehingga saat ini aku takut untuk mengenang semula peristiwa 11 tahun yang lepas. 
"Saya balik dulu.."
"Naasha buat pakcik rasa semakin bersalah."
Senyuman sinis terukir di bibir. Apalah gunanya rasa bersalah itu setelah segala-galanya menjadi bubur. Aku telah jauh dari kasih-sayang keluarga yang selama ini mewarnai hidupku selama 19 tahun lamanya. 
"Pakcik tak perlu rasa bersalah. Saya sendiri yang pilih jalan ini."
"Tapi kalau bukan sebab pakcik, hidup Naasha, Naazneen dan Kak Aisyah takkan berpecah."
"Saya tak perlu semua tu. Selagi saya boleh hidup di dunia ni, selagi itu saya terus berdiri di kaki sendiri. Tak perlu orang lain untuk campur tangan kehidupan kami."
Pak Cik Naufal tertunduk menekur tanah. Entah mungkin dia rasa dirinya tersindir atau berkecil hati atas apa yang aku katakan. 
"Naasha?"
Aku menoleh mencari suara yang memanggilku dari belakang. 
"Naasha... Nur Naasha? Anak mama?" 
Mataku pedih tiba-tiba. Jiwaku merusuh kuat. Wajah wanita yang sekian lama kubiarkan jauh dari hidupku muncul di depan mata. Wajah yang telah lama kuabaikan dari lubuk jiwaku merenung diriku tanpa sempat terganggu walau sedetikpun. 
"Naasha, kan? Naaz, dia Naasha.."
Air mata jatuh ke pipi mengalir seolah-olah tidak sempat berhenti. Wajah mama yang lembut walaupun sudah separuh melecur tetap masih seperti dulu, masih penuh kasih-sayang yang tidak terucap oleh kata-kata. Naazneen di sisinya semakin dewasa dan matang memandang diriku tenang tanpa berkata-kata. Duniaku seolah-olah berhenti berputar. Kakiku kian longgar menahan berat beban. Hari ini aku perlu menghadapi semuanya. Hakikat yang pernah aku cuba nafikan, yang aku masih punya mereka di sisi. 
"NAAZNEEN.." sapaku perlahan. Dia hanya memandang tanpa riak sehingga aku tidak mampu menebak apa yang terbetik di dalam fikirannya. Ada garis-garis kematangan pada seraut wajah tenang itu dan terbias juga kecantikannya pada deria mata. Aduhai, Naazneen sudah sedewasa ini rupanya. Banyak masa aku bazirkan tanpa melihat dia beransur matang. Sewaktu aku pergi dia baru sahaja berumur 16 tahun. Baru tingkatan 4. Ketika itu papa baru meninggalkan kami di dalam nahas kebakaran dan mama pula disahkan sebagai pesakit mental gara-gara gegaran otak ketika nahas tersebut. Separuh wajah mama parah melecur dan syukurlah aku serta Naazneen selamat. 
Ketika itu aku tidak matang tidak dapat menerima hakikat kehancuran keluarga kami, aku jadi bodoh meninggalkan si kecil Naazneen demi kebahagiaan diri sendiri. Aku sedar tindakanku itu amat mementingkan diri tetapi setelah aku berada di sana aku tidak mampu kembali lagi ke Malaysia. Aku jadi takut mereka membenci. 
"Ingat kakak?" soalku perlahan. Naazneen merenung wajahku lama. Benar dia marah. Mana mungkin dia tidak marah setelah dirinya dibiarkan terkontang-kanting tanpa arah tujuan. 
"Maafkan kakak, Naaz."
"Kakak tahu apa kakak dah buat pada saya?"
Dadaku terasa dihenyak kuat. Jiwaku berdarah parah. Ya ALLAH ya Tuhan, andainya bisa masa itu diundur semula aku tidak akan bertindak bodoh begini... 
"Maafkan kakak, Naaz. Kakak tak matang, kakak terlalu ikutkan perasaan."
"Masa tu mama tak gila pun, mama hanya mengalami gangguan emosi yang teruk sehingga dia tak boleh kawal perasaan dia. Kalau kakak fight balik mesti kita takkan berpecah!"
Aku terpempan lama. Melihat kekesalan Naazneen membuat hatiku berlibang-libu. 
"Mereka nak hantar saya ke rumah anak yatim.." Ucap Naaz mengetap bibirnya. Mata adikku itu mula merah digenangi air mata. 
Siapa? Pak Cik Naufal? Ah, tidak sudah-sudah lelaki itu mahu menghancurkan keluarga kami! Lebih menyakitkan apabila dia menjadikan kekasihku pada waktu itu sebagai menantunya.
Air mataku turut jatuh ke pipi. Tubuh Naazneen kubawa ke dalam pelukanku. Kuusap belakang tubuhnya penuh kasih dan kedengaran esakan kecil dari bibirnya. Aku tahu selama ini dia cuba menyembunyikan luka di hati hasil perbuatan kejamku lalu. 
"Saya hampir hilang diri saya.." Ucap adikku itu dengan getaran yang ditahan-tahan. Getaran yang membuat seluruh jiwaku terbang hilang.
15 minit begitu sebelum Naazneen menolak lembut bahuku. Tanpa kata dia kemudian berlalu naik ke tingkat atas rumah tiga tingkat milik keluarga Ryana. Aku termangu keseorangan sebelum Ryana menegur untuk aku bersiap sedia kerana sebentar lagi kami didatangi tetamu untuk datang berhari raya. Aku masuk ke bilik untuk bersiap.
Mama sudahpun masuk tidur sejak pukul 8.30 malam tadi setelah penat berteman air mata ketika berhadapan denganku tadi. Kuceritakan kepadanya kehidupanku di negara orang bersendirian mencari hala tuju hidup sambil menyambung pengajian, mama kulihat sangat bersedih kerana membiarkan anak-anaknya tiada tempat bergantung bertahun yang lalu. 
Mama menceritakan kepadaku kehidupan Naazneen sebelum ini. Malah ketika Naazneen hanya membisukan diri, mama tetap bercerita bahawa Naazneen pernah menjadi pramugari MAS, malah pernah merampas tunangan orang sebelum dia sedar kesilapannya serta insaf. Aku bersyukur sangat kerana apa yang aku lihat hari ini Naazneen seribu kali lebih baik daripada 11 tahun yang lepas. Andainya dia betul-betul menjadi insan yang hilang pedoman pasti hati mama semakin terluka. Dan aku juga tidak akan sudah menyalahkan diri kerana mengabaikannya. 
"Dah pakai tudung tu?" soal Ryana sebaik sahaja dia membuka pintu bilikku. Aku yang ketika itu sedang menyarungkan sarung kaki membuang pandangan ke arahnya. 
"Jomlah keluar kalau dah siap."
"Iya, sekejap lagi. Kau pergilah dulu." 
"Jangan tak keluar pula. Semua orang nak tengok kau sekarang ni." Ucap Ryana bersahaja. Aku termangu kecil tidak mengerti. Ada lagikah orang yang mahu melihat diriku ini? 
Keluar sahaja aku dari bilik mataku disajikan dengan kehadiran beberapa orang yang aku tidak kenal. Suara riuh anak-anak kecil meniti di telingaku. 
"Naasha..."
Teguran suara itu membuat diriku tersentak buat beberapa saat. Mata menala ke arah ruang pintu masuk ke dapur sebelum aku mengeluh kuat. 
"Ingat I?"
Ingat dia?
Aku termangu kecil. Mustahil pula aku melupakan lelaki yang pernah mencipta sejarah dalam lipatan hidupku. Dia Muhammad Nadzhim, kekasihku berbelas tahun yang lepas. Atau lebih tepat, dia bekas kekasihku. Umurnya tiga tahun lebih tua dariku dan dia sudah pun beristeri. Mendengar perkhabaran dia sudah beristeri membuatkan aku bertekad untuk memusnahkan dirinya dari hatiku. Prinsipku mudah saja, kalau orang yang kita sayang berpaling tadah, tak perlulah kita menanti-nanti. Aku paling benci penantian dan aku lebih rela menjauh daripada hidup dalam buangan. 
Tapi hari ini kenapa tiba-tiba muncul semula? Tidak takutkah dia jika isterinya nanti tahu? Atau isterinya memang belum mengetahui kewujudan diriku di dalam hidup suaminya dahulu. 
"I tak sangka you akan pulang ke Malaysia."
Aku tidak bersuara, masih mematungkan diri seperti tadi. Dan dia berjalan mendekati aku seolah-olah di ruang tamu ini hanya aku dan dia sahaja wujud di situ tanpa menyedari berpasang-pasang mata sedang memerhati ke arah kami. 
"I fikir you akan duduk di sana tak pulang lagi."
Aku membuang pandang ke arah lain. Enggang berbalas kata dengan lelaki itu yang jelas-jelas telah menjadi suami orang. Aku tidak mahu dituduh pengacau rumah tangga orang. 
"You dah banyak berubah, you dah sombong." Ucap lelaki itu separuh berbisik. Aku segera menjauhkan diri apabila dia benar-benar berada di sisiku. Andainya selangkah sahaja lagi dia melangkah pasti antara kami tiada jarak pemisah. 
"Amboi Nadzhim, tak menyempat pula kau ganggu ex kau?" 
Aku tidak mengenali lelaki itu tetapi serasa mahu aku layangkan penampar ke mukanya. Lebih-lebih lagi ketika melihat senyuman meleret di bibir Muhammad Nadzhim. Satu ketika dulu aku pernah merasakan senyuman lelaki itu adalah senyuman paling manis dan menawan tetapi ketika ini aku benar-benar geli melihat senyuman yang terukir di bibirnya. Kumis nipis yang dijaga rapi bersama janggutnya itu menambahkan lagi kematangan pada wajahnya setara dengan usia sedangkan dahulu dia tidak pernah menyimpan janggut dan kumis kerana tahu aku tidak menyukai lelaki yang berkumis. Entah-entah isterinya sekarang suka dengan lelaki berjanggut. Aku jadi muak. 
"Naasha, tolong aku angkat air ni." Aku lega sebaik sahaja Ryana memanggil. Segera kuhala langkah menuju ke ruang pintu dapur namun Nadzhim lebih pantas menghalang. 
"Ryana, you buat sendiri boleh? I nak berbual dengan Naasha.."
Ryana terpinga-pinga buat sesaat. Wajahku pula sudah mula kemerahan menahan bengang yang kian menguasai diri. Tidak bolehkah dia berfikiran waras di hadapan semua orang? Isterinya itu adalah sepupuku sendiri, apakah dia tidak berfikir panjang sebelum mengganggu kehidupanku lagi?
"Jangan lebih-lebih pula, Zhim. Naasha tu penat I pujuk balik ke Malaysia, jangan sampai dia lari balik sudah." 
Muhammad Nadzhim melirik ke wajahku dengan senyuman lebar. Aku sungguh-sungguh tidak selesa dengan apa yang berlaku. Andainya boleh aku lari sudah tentu aku lari tetapi disaat ini kakiku terasa lemah untuk melangkah pergi. 
"Naasha, kita berbual di luar boleh?" soal Nadzhim meminta keizinan. Aku tertunduk buat beberapa saat sebelum mengatur langkah ke luar rumah. Bukan aku saja-saja menggatal mahu berbual dengannya tetapi ada baiknya aku beri dia peringatan awal-awal lagi agar tiada hati yang sengsara. Aku biarkan sahaja mata-mata memerhati langkah kami berdua dengan senyuman penuh makna. 
Sebaik sahaja aku berada di beranda, aku menoleh menghadapnya yang semakin menghampiriku. 
"I dapat tahu you balik sebab tu I bergegas untuk menemui you."
Perlukah aku ketawa saat ini? Aku merenung wajahnya dengan pandangan keliru. 

2 Komen untuk Cik Rin:

Ieda Nordin

Konflik...naasha kena kuat,utk baiki kesilapan lalu...n nadzhim beri lh naasha kesempatan lepas kn beban yg menjerat hati nya...jgn terjah dulu,sat gi tk semeja wife hang melenting!

Anonymous

Kak bila novel curi-curi cinta nak keluar saya dah tunggu lama ni.