CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, September 7, 2016

HEARTBEAT BAB 3




BAB 3

You dah jauh dari I rupanya, I fikir hati kita masih sama...



"NAAZNEEN.." sapaku perlahan. Pertemuan tadi di depan kubur arwah ayah, aku perasan Naaz cuba mengelak dari berbicara dan berbual denganku.
Sekarang ini juga sama, Naaz masih memandangku tanpa riak sehingga aku tidak mampu menebak apa yang terbetik di dalam fikirannya. Ada garis-garis kematangan pada seraut wajah tenang Naaz. Kecomelan Naaz dulu juga telah berganti dengan kecantikan yang tidak dapat disangkal.
Aduhai, Naazneen sudah sedewasa ini rupanya. Banyak masa aku bazirkan terlepas untuk melihat dia membesar. Sewaktu aku pergi dia baru saja berumur 16 tahun. Baru tingkatan 4. Ketika itu papa baru meninggalkan kami di dalam nahas kebakaran dan mama pula disahkan sebagai pesakit mental gara-gara gegaran otak ketika nahas tersebut. Separuh wajah mama parah melecur dan syukurlah aku serta Naazneen selamat.
Ketika itu aku tidak dapat menerima hakikat kehancuran keluarga kami dan nekad untuk mengejar kebahagiaan diri sendiri. Aku sedar tindakanku itu amat mementingkan diri tetapi setelah aku berada di sana, aku tidak mampu lagi kembali ke Malaysia. Seakan-akan sumpahan yang merasuk kepala walaupun berminggu-minggu aku bertemankan air mata ketika berada jauh dari Malaysia.
"Ingat kakak?" Aku memberanikan diri menyapa dia. Naazneen merenung wajahku lama. Benar dia marah. Mana mungkin dia tidak marah setelah dirinya dibiarkan terkontang-kanting tanpa arah tujuan.
"Maafkan kakak, Naaz."
"Kakak tahu apa kakak dah buat pada saya?"
Dadaku terasa dihenyak kuat. Jiwaku berdarah parah. Ya ALLAH ya Tuhan, andainya bisa masa itu diundur semula aku tidak akan bertindak bodoh begini...
"Maafkan kakak, Naaz. Kakak tak matang, kakak terlalu ikutkan perasaan."
"Masa tu mama tak gila pun, mama hanya mengalami gangguan emosi yang teruk sehingga dia tak boleh kawal perasaan dia. Kalau kakak fight balik mesti kita takkan berpecah!"
Aku terpempan lama. Melihat kekesalan Naazneen membuat hatiku berlibang-libu.
"Mereka nak hantar saya ke rumah anak yatim.." Ucap Naaz mengetap bibirnya. Mata adikku itu mula merah digenangi air mata.
Aku tahu siapa yang Naaz maksudkan. 'Mereka' memang tiada hati dan perut. Yang lebih menyakitkan apabila mereka menjadikan Nadzhim yang masih lagi bergelar kekasih hatiku sebagai menantunya.
Air mata turun jatuh ke pipi satu persatu. Tubuh Naazneen ku bawa ke dalam pelukan. Belakang tubuhnya ku usap penuh kasih dan kedengaran esakan kecil menandakan perasaan Naaz masih berterabur sepertiku. Mungkin selama ini dia menyembunyikan kepahitan hidupnya seorang diri.
"Saya hampir hilang diri saya.." Ucap adikku itu dengan getaran yang ditahan-tahan. Getaran yang membuat seluruh jiwaku terbang hilang.
15 minit begitu sebelum Naazneen menolak lembut bahuku. Tanpa kata dia kemudian berlalu naik ke tingkat atas rumah tiga tingkat milik keluarga Ryana. Aku termangu keseorangan sebelum Ryana menegur untuk aku bersiap sedia kerana sebentar lagi kami didatangi tetamu untuk datang berhari raya. Aku masuk ke bilik untuk bersiap.
Mama sudahpun masuk tidur sejak pukul 8.30 malam tadi setelah penat berteman air mata ketika berhadapan denganku tadi. Kuceritakan kepadanya kehidupanku di negara orang bersendirian mencari hala tuju hidup sambil menyambung pengajian, mama kulihat sangat bersedih kerana membiarkan anak-anaknya tiada tempat bergantung bertahun yang lalu.
Mama menceritakan kepadaku kehidupan Naazneen sebelum ini. Malah ketika Naazneen hanya membisukan diri, mama tetap bercerita bahawa Naazneen pernah menjadi pramugari MAS, malah pernah merampas tunangan orang sebelum dia sedar kesilapannya serta insaf.
Mama kata suaminya sekarang inilah lelaki yang telah Naaz rampas suatu ketika dahulu. Mujur kehidupan itu menjadi lebih indah setelah Naazneen melalui pelbagai kepahitan hidup. Mama kata Naaz pernah dibuang suami dan keluarga mentuanya apabila mereka mendapati perangai buruk Naaz walaupun ketika itu Naaz sudah berubah 100%. Walau siapapun suami Naaz sekarang ini, aku sangat berterima kasih kepadanya kerana memberi peluang kepada adikku untuk hidup bahagia di samping dirinya.
Aku bersyukur sangat Naaz menemui cahaya hidup sebelum benar-benar tersesat. Andainya dia betul-betul menjadi insan yang hilang pedoman pasti hati mama semakin terluka. Dan aku juga tidak akan sudah menyalahkan diri kerana mengabaikannya.
"Dah pakai tudung tu?" soal Ryana sebaik sahaja dia membuka pintu bilikku. Aku yang ketika itu sedang menyarungkan sarung kaki membuang pandangan ke arahnya.
"Jomlah keluar kalau dah siap. Ramai tetamu yang datang."
"Iya, sekejap lagi. Kau pergilah dulu."
"Jangan tak keluar pula. Semua orang nak tengok kau sekarang ni." Ucap Ryana bersahaja. Aku termangu kecil tidak mengerti. Ada lagikah orang yang mahu melihat diriku ini?
Keluar sahaja aku dari bilik mataku disajikan dengan kehadiran beberapa orang yang aku tidak kenal. Suara riuh anak-anak kecil meniti di telingaku.
"Naasha..."
Teguran suara itu membuat diriku tersentak buat beberapa saat. Mata menala ke arah ruang pintu masuk ke dapur sebelum aku mengeluh kuat.
"Ingat I?"
Ingat dia?
Aku termangu kecil. Mustahil pula aku melupakan lelaki yang pernah mencipta sejarah dalam lipatan hidupku. Dia Muhammad Nadzhim, kekasihku berbelas tahun yang lepas. Atau lebih tepat, dia bekas kekasihku. Umurnya tiga tahun lebih tua dariku dan dia sudah pun beristeri. Mendengar perkhabaran dia sudah beristeri membuatkan aku bertekad untuk memusnahkan dirinya dari hatiku. Prinsipku mudah saja, kalau orang yang kita sayang berpaling tadah, tak perlulah kita menanti-nanti. Aku paling benci penantian dan aku lebih rela menjauh daripada hidup dalam buangan.
Tapi hari ini kenapa tiba-tiba muncul semula? Tidak takutkah dia jika isterinya nanti tahu? Atau isterinya memang belum mengetahui kewujudan diriku di dalam hidup suaminya dahulu.
"I tak sangka you akan pulang ke Malaysia."
Kenapa dia ada di sini? Untuk melihatku kah? Bagaimana dia tahu aku ada di sini? Persoalan itu bermain di kepalaku dengan seribu satu perasaan lain bercampur aduk menenggelamkan jiwaku ketika ini.
“You dah nampak lain, you nampak matang. I rasa jauh.” Ulasnya dengan senyuman kecil, terpaksa.
Aku tidak bersuara, masih mematungkan diri seperti tadi. Dan dia berjalan mendekati aku seolah-olah di ruang tamu ini hanya aku dan dia sahaja wujud di situ tanpa menyedari berpasang-pasang mata sedang memerhati ke arah kami.
"I fikir you akan duduk di sana tak pulang lagi."
Aku membuang pandang ke arah lain. Enggang berbalas kata dengan lelaki itu yang jelas-jelas telah menjadi suami orang. Aku tidak mahu dituduh pengacau rumah tangga orang.
"You dah banyak berubah, you dah sombong." Ucap lelaki itu separuh berbisik. Aku segera menjauhkan diri apabila dia benar-benar berada di sisiku. Andainya selangkah sahaja lagi dia melangkah pasti antara kami tiada jarak pemisah.
"Amboi Nadzhim, tak menyempat pula kau ganggu ex kau?"
Ex? Senangnya kawan Nadzhim melemparkan perkataan itu!
Aku tidak mengenali lelaki itu tetapi serasa mahu aku layangkan penampar ke mukanya. Lebih-lebih lagi ketika melihat senyuman meleret di bibir Muhammad Nadzhim. Satu ketika dulu aku pernah merasakan senyuman lelaki itu adalah senyuman paling manis dan menawan tetapi ketika ini aku benar-benar geli melihat senyuman yang terukir di bibirnya. Kumis nipis yang dijaga rapi bersama janggutnya itu menambahkan lagi kematangan pada wajahnya setara dengan usia sedangkan dahulu dia tidak pernah menyimpan janggut dan kumis kerana tahu aku tidak menyukai lelaki yang berkumis. Entah-entah isterinya sekarang suka dengan lelaki berjanggut. Aku jadi muak.
"Naasha, tolong aku angkat air ni." Aku lega sebaik sahaja Ryana memanggil. Segera kuhala langkah menuju ke ruang pintu dapur namun Nadzhim lebih pantas menghalang.
"Ryana, you buat sendiri boleh? I nak berbual dengan Naasha.."
Ryana terpinga-pinga buat sesaat. Wajahku pula sudah mula kemerahan menahan bengang yang kian menguasai diri. Tidak bolehkah dia berfikiran waras di hadapan semua orang? Isterinya itu adalah sepupuku sendiri, apakah dia tidak berfikir panjang sebelum mengganggu kehidupanku lagi?
"Jangan lebih-lebih pula, Zhim. Naasha tu penat I pujuk balik ke Malaysia, jangan sampai dia lari balik sudah."
Muhammad Nadzhim melirik ke wajahku dengan senyuman lebar. Aku sungguh-sungguh tidak selesa dengan senyumannya itu. Andainya boleh aku lari sudah tentu aku lari sejauh yang mungkin tetapi kakiku terasa lemah walaupun hanya untuk melangkah pergi.
"Naasha, kita berbual di luar boleh?" soal Nadzhim meminta keizinan. Aku tertunduk buat beberapa saat sebelum mengatur langkah ke luar rumah. Bukan aku saja-saja menggatal mahu berbual dengannya tetapi ada baiknya aku beri dia peringatan awal-awal lagi agar tiada hati yang sengsara. Aku biarkan sahaja mata-mata memerhati langkah kami berdua dengan senyuman penuh makna.
Sebaik sahaja aku berada di beranda, aku menoleh menghadapnya yang semakin menghampiriku.
"I dapat tahu you balik sebab tu I bergegas untuk menemui you."
Perlukah aku ketawa saat ini? Aku merenung wajahnya dengan pandangan keliru.
"Mana isteri you?" Perliku berpura-pura tidak memandang wajahnya.
"Isteri?" Dia mengulangi semula kata-kataku. Aku tersenyum sinis. Buat-buat tak faham atau memang tak faham? Peliknya lelaki... Selepas berkahwin automatik berlagak bujang agaknya.
"I tahu you dah kahwin. Dah 11 tahun pun kan? Anak pun berderet agaknya. I teringin jumpa anak-anak you." Ucapku lebih sinis.
"I fikir you teruja untuk bertemu dengan I juga, bukan anak-anak I." Ulas Nadzhim bersahaja. Bencinya aku pada dia saat ini. Nada dia bercakap seolah-olah kata-kataku itu bahan lawak di matanya.
"Untuk apa teruja?" Bukannya you kekasih I seperti dulu pun. Aku melatah di dalam hati.
Muhammad Nadzhim tersenyum lagi. "You masih macam dulu lagi. Wajah you, mata you, semua tentang you masih sama.." Ucapnya tanpa mengendahkan renungan amaranku ini.
"I tak faham, kenapa you cakap macam tu?"
"You ada teman lelaki?"
Aku tergelak kecil apabila dia tidak menjawab pertanyaanku.
“You dah kahwin? Ada anak?”
Aku tidak menjawab. Tawaku mati seperti matinya jiwaku saat ini.
Dia mengangguk kepala beberapa kali.
You did’nt have boyfriend, even husband.” Jawabnya sendiri. Aku mendengus kecil.
“You nak terus senyap macam ni aje, Naasha?”
“Ada apa lagi yang tertinggal untuk kita berdua? I fikir semuanya dah tamat.”
“You bercakap seperti menyalahkan I...” Dia keluh kecil.
Aku bersedia untuk pergi dari situ. “I tak menyalahkan sesiapa, semuanya silap I sendiri. Sebab tu I tak mengharapkan apa-apa dari you.”
Lelaki itu memandangku dengan renungan misteri.
“Harapan I macam mana?”
“Apa?” Soalku agak kuat.
"I dah kata I teruja... I want to know everything about you."
"I fikir bila I balik ke sini dunia I akan tenang.." Ucapku seraya mengeluh kecil. Wajah Nadzhim berubah sebentar.
"I dah ganggu ketenangan you?" soalnya berterus-terang. Dulu dia bukan begini. Setiap kata-katanya tersembunyi. Ah, manusia bila-bila masa boleh berubah. Lihatlah sekarang, dari seorang yang cukup berahsia menjadi seorang yang berkata tanpa berfikir kesannya.
"Be wise to your wife, man. I benci lelaki yang tak setia."
Mungkin kerana dia terasa dengan kata-kataku dia terus menundukkan kepala merenung lantai marmar beranda.
"I tak mahu you benci pada I, lagipun I mana ada isteri."
Aku ketawa. Tak ada isteri dia kata?
"Kalau tak nak I benci you jangan buat-buat tak faham, lah. You tahu prinsip I dari dulu sampai sekarang. I belum berubah seperti apa yang you katakan. I benci menjadi orang kedua dalam sesebuah perhubungan. Tak terlintas dalam fikiran I untuk menangguk di air yang keruh. You dan I tak ada apa-apa lagi. You silap bila you fikir I bencikan you sebab yang I rasa hanya kosong saja. Lainlah kalau you terus-terusan mengganggu hidup I lagi." Aku mencelah kata-katanya tanpa menunggu sesaat pun luahan hatinya. Aku tidak punya masa untuk itu.
"You bukan orang kedua, sebab you orang pertama." Ucapnya kesal.
Aku tergelak sinis. Sedarkah dia apa yang dia katakan itu?
"I lebih benci pada orang yang tak sedar diri dia siapa."
Kali ini kulihat wajah Nadzhim berubah merah. Mungkin terhina dengan kata-kata yang kulontar kepadanya tadi.
“Naasha...”
“I harap you faham my intention here. Kita dah sama-sama matang dalam tempoh ini. Lupakan aje cinta monyet tu.”
"Naasha, I datang dengan niat yang baik.."
Aku diam.
"Sebab I percaya you masih sayangkan I macam dulu lagi." Sambung Muhammad Nadzhim perlahan.
Perasan! Getus hatiku muak.
"Sayang tu dah mati sebaik sahaja you lafaz akad nikah untuk perempuan lain."
"Tu tak jadi masalah besar untuk kita..."
"I tak suka lelaki yang pernah dimiliki perempuan lain. I lagi sanggup tak kahwin sampai bila-bila. I thought you knew my principle."
Aku mula bergerak masuk ke dalam rumah semula.
"I masih sayangkan you.. Sayang I tak pernah mati walaupun 11 tahun sudah berlalu." Dia buat kenyataan berani. Dan padaku kenyataannya itu hanyalah kenyataan yang bodoh dan sia-sia kerana hatiku tidak tersentuh langsung dengan pengakuannya.
“Langsung tak mengharap apa-apa? You benar-benar Naasha yang I punya dulu atau you dah bunuh Naasha I?” Ucapnya kesal.
Aku menoleh dan menghadiahkan senyuman sinis kepadanya.
“Bunuh?”
Dia nampak resah seketika. “You tak percaya I lagi... You bukan macam dulu.”
“Manusia berubah dalam masa seminit aje. Inikan pula bertahun lamanya.” Jawabku tanpa perasaan.
“Tapi kita sama-sama ada rasa, ada cinta...”
"Sayangnya I dah lupa perasaan I pada you. I dah lupa cinta yang pernah ada di dalam hati I untuk you. You kena terima kenyataan seperti mana I terima kenyataan yang kita tiada jodoh untuk bersama. Think about your wife and her feeling.."
"I akan cuba ingatkan you semula perasaan yang pernah kita ada, tentang isteri I, maksud I tentang..."
"I tak ada masa untuk dengar you bercerita tentang isteri you, Nadzhim! I tak suka you ganggu I lagi! Kalau you dah lupalah you ada wife, I cuma nak ingatkan you dalam kepala I, you tak lebih dari suami orang."
Ah, lelaki. Baru mengaku dia ada isteri setelah berbakul-bakul kata-kata melukakan hati kuberi kepadanya. Bukankah elok jika dia mengaku lebih awal dan sedar kedudukannya ketika ini? Jijik bila terlintas dalam kepala yang dia dan aku menjalinkan hubungan sedangkan isteri di rumah menunggu dengan setia.
"Dia tahu dari dulu yang I cintakan you."
Gila! Satu perkataan itu tercetus di sudut hatiku. Terasa senak perut ini mengenangkan betapa kejamnya Muhammad Nadzhim kepada seorang wanita yang bergelar isteri. Mujur bukan aku menjadi isterinya.
"I wish I could give everything... anything that you want, Naasha! Harapan I bila you muncul di depan mata, mimpi I selama ni.. I tak boleh lepaskan you buat kali kedua. Sekurang-kurangnya kali ini I takkan biarkan you jauh dari I. Walaupun you tolak I seribu kali pun, I dah serik untuk hidup tanpa you. You had no idea..." Ucapnya tanda terdesak.
Aku tergelak kecil. Tidakkah dia berfikir panjang sebelum dia menyudahkan kata-katanya itu? Aku rasa muak, tertekan. Kalau boleh aku menghancurkan hatinya, biar lunyai dan berkecai-kecai supaya dia tahu diri tetapi memikirkan tiada gunanya juga tindakanku itu nanti cuba ku tabahkan diri mencari bicara yang sesuai untuk kami.
"Naasha yang you impi tu dah lama mati sejak dia pergi. Kita bukan budak lagi yang hanyut pada perasaan. Kita ada realiti di depan. I hidup berpijakkan realiti, I tahu I bukan puteri raja atau heroin mana-mana cerita seperti apa yang I rasakan 11 tahun yang lepas. Takdir tak selalu menyebelahi kehendak hati kita. You kena hormat hak I, pilihan I. Kalau you tak boleh hormat I, you tak layak untuk berdepan dengan I sekali pun."
Nadzhim yang tadinya nampak sedikit tenang kelihatan tertekan. Dia goyah!
"I tunggu you selama ni, I tak tahu begini caranya you balas pengorbanan I."
"Pengorbanan?" Aku menaikkan suara. Dengan berkahwin dengan wanita lain itu pengorbanankah? Atau aku yang terlalu bodoh tidak memahami erti pengorbanan yang dia maksudkan?
Mata Nadzhim menala ke wajahku dengan renungan redup. Aku tahu dia amat sedih ketika ini dan aku belum lupa setiap riak yang terbias dari wajahnya. Wajah itu juga yang dia pamerkan ketika aku menyatakan aku terpaksa pergi jauh dari sini.
"Apa salah I you hukum begini? You yang tinggalkan I tapi sekarang you berlagak seolah-olah I yang bersalah.”
Aku jengkel.
"Macam yang I cakap, kita hidup berpijak di dunia yang nyata. You ada masa depan dan you tak sepatutnya menoleh ke belakang. You dah ada keluarga, untuk apa you pegang perasaan dan hati you untuk I? I tak terharu pun, Nadzhim. I geli. You faham tak?"
"You dah jauh dari I rupanya, I fikir hati kita masih sama..."
Aku merenung wajahnya tajam buat kali terakhir sebelum aku menapak langkah masuk ke dalam rumah membiarkan dia melayan perasaan.
Aku terus melangkah menuju ke dapur untuk mendapatkan Ryana yang masih sibuk dengan kerja-kerjanya.
"Meh sini tolong aku kaut sup ni masuk ke dalam mangkuk." Tegur Ryana apabila menyedari kehadiranku.
Aku tidak menunggu lama lantas menghampiri Ryana yang sudah agak berpeluh gara-gara dihambat kesibukan sejak dari pagi tadi. Sanak-saudara tidak putus-putus mengunjungi rumah tiga tingkat ini. Yang aku nampak, yang aku rasa, jika dulu hubungan kekeluargaan antara kami seperti ada jurangnya tetapi kulihat kali ini seperti ukhuwah yang terbina semakin kukuh. Alhamdulillah syukur kerana 11 tahun itu mampu merubah perkara yang agak mustahil berlaku.
"Apa dia cakap dengan kau?"
"Siapa?"
"Ryana, you buat sendiri boleh? I nak berbual dengan Naasha.." Ajuk Ryana satu persatu dengan sengihan penuh makna.
"Aku warning dia jangan nak buat perkara mengarut. Ada isteri tak fikir isteri memang macam tu."
Ryana mengerut dahinya.
"Dia kemaruk tu.. Lama kut tunggu engkau. Semua orang pun tunggu kau, Naasha."
Aku cemberutkan wajah.
"Tapi dia tak kasi tahu kau ke?"
"Apa?"
Ryana mengangkat keningnya. "Pasal isteri dia?"
"Kenapa dengan isteri dia?" soalku tanpa minat.
Ryana terkulat-kulat sebelum tergelak kecil. "Tak ada apalah. Kalau kau nak tahu tanya kat dia sendiri. Aku tak ada hak nak bercerita. Kau tolong aku hidang kat meja makan ya? Aku nak kaut bubur ni pula. Kejap lagi kita panggil semua orang untuk makan."
Aku mengangguk tanpa mengulas apa-apa. Kalau Ryana tak mahu bercerita, aku pun tiada sebab untuk memaksanya. Tentang Muhammad Nadzhim biarlah terkubur begitu sahaja. Dia bukan sesiapa untukku, dan aku pun bukan sesiapa untuknya.

0 Komen untuk Cik Rin: